TERPILIH sebagai Pemimpin DPW Partai Nasdem Bali, Julie Laiskodat rupanya tidak mau menjatuhkan diri sebagai istri Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat. Anggota DPR RI tersebut ingin bertemu dengan warga NTT di Bali melalui Perhimpunan Jurnalis (PENA) NTT.  

“Saya saat ini adalah Ketua DPW Partai Nasdem Bali. Tapi saya juga istri Gubernur NTT. Saya ingin selain mengurus berbagai hal soal Nasdem di Bali, sebagai istri  Gubernur NTT saya ingin bertemu dengan warga NTT yang ada pada Bali baik yang sudah ber-KTP Bali maupun yang masih ber-KTP NTT. Selama ini saya salah, mau masuk lewat pintu dengan mana. Nah, saya ingat ada wadah yakni PENA NTT, ” urainya saat bertemu para kuli dari NTT di Kantor DPW Partai Nasdem, Jumat (28/8).

Menurut wanita penggemar busana daerah itu, dirinya ingin bertemu warga NTT dalam Bali untuk mendengarkan aspirasi, rencana sukses dan gagal bagi pengelana asal NTT di Bali.  

“Saya ini orang NTT. Suami juga jadi Gubernur NTT. Saya serupa anggota DPR RI Dapil NTT 1. Saya juga perlu cakap aspirasi warga saya di Bali. Selain saat ini mengemban perintah sebagai Ketua DPW Partai NasDem Bali, saya juga harus memperhatikan warga saya yang ada dalam Bali, ” ujarnya.

Julie Laiskodat juga menyinggung bagaimana warga NTT yang ada di Jawa Tengah yang selalu dikunjungi oleh Gubernur Jawa Tengah.  

“Jangan sampai itu terjadi di Bali. Seharusnya pejabat daripada NTT yang bertemu warganya, ” urainya.

baca juga:   29 Ribu Aparat Jaga Pilkada dalam Sumut

Dalam pertemuan nanti, selain berbicara soal suka suka hidup di Bali, wanita energik ini ingin menyampaikan jika saat itu NTT lagi bertumbuh sektor turisme. Setelah diidentifikasi, ternyata potensi pariwisata di NTT jauh melebihi Bali.

“Kita ini provinsi kaya. Destinasi, kita lebih indah dan kaya dibanding pada Bali. Seni dan serta budaya, kita jauh lebih sugih dari Bali karena ada beribu-ribu pentas seni di NTT. Hanya saja kita masih kalah dalam infrastruktur dan sedikit SDM, ” ujarnya. Julie Laiskodat ingin biar warga NTT yang ada dalam Bali bisa memfasilitasi pelatihan turisme bagi para pelaku pariwisata dengan ada di desa-desa di NTT. (OL-3)